Doa Seorang Muslimah

Firman Allah SWT ini kurenungi..dan kubaca berulang-ulang kali…

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo’a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma’aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.”
(al-baqarah:286)

Ya Allah, perjalanan kian jauh namun hakikatnya sudah hampir ke destinasi akhir usia, usiaku hari demi hari kian berlalu pergi. Di manakah aku? Sesungguhnya aku yakini bahwa Allah tidak membebankan sesuatu kaum itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.

Pertemuan dan perpisahan adalah suatu ilmu untuk kukutip. Dalam perjalanan mencariMu ya Allah, aku hampir mati dan aku kini merayu syahdu di pinggir doaku, agar ada waktu yang tersisa ini dapat kuatur untuk menuju padaMu. Aku akui kelemahan diri ini ya Allah, aku benar-benar lemah, tolonglah aku ya Allah! Di saat aku berdiri teguh di sisi sahabat dan keluarga, rupa-rupanya didepan-Mu, aku umpama mawar layu kekeringan. Mawar yang kekeringan air cintaMu, berikan aku sedikit air cintaMu. Sesungguhnya aku dahaga di padang pasir duniawi. Ya Allah, karuniakan aku sahabat-sahabat dan pendamping hatiku insan-insan yang mendekatkan ku kepada-Mu.

Perpisahan itu juga sebuah ilmu untukku. Sahabat, perpisahan adalah sebuah memori, walau entah dengan siapa kita pernah memberi dan menerima kenangan itu. Tapi yang pasti…. bagi siapa yang pernah memberi dan menerima kenangan bersamaku, akan ku abadikan ia sebagai hiasan sebuah lukisan ujian dari Allah buat diriku. Sedikit pun tak pernah terlintas difikiranku akan melukiskan sebuah kenangan yang tragis, penuh emosi, penuh kekecewaan, pengorbanan yang tak berbalas, cinta yang tidak kesampaian, hidup yang tersia-sia, kesetiaan yang tak dihargai.. di manakah aku ya Allah? Apabila ku kutip semula FirmanMu… di dalam ayat-ayatMu memberikan aku jawapan atas semua itu, di sebalik semua itu air mataku menjadi kekeringan. Walau air mata ini hakikatnya sudah tiada lagi, yang ada hanya air mata di hati yang tak terlihatkan. Doa kudus ku berikan dari jauh untuk semua insan di luar sana. Semoga rahmat Allah memayungi hati kita. Membuka hati-hati agar lebih kenal akan cinta Allah dan dunia yang cuma sekadar alam fana ini..

“Wahai diriku, bersabarlah..janganlah berputus asa dalam kehidupan ini. Allah itu dekat, terlalu dekat dari urat lehermu. Jika engkau tidak mendapat apa yang engkau inginkan mungkin Allah akan menggantikan engkau sesuatu pengganti yang lebih baik.” Allah tahu, tetapi engkau tidak tahu apa yang ada di depanmu. Hapuslah air matamu itu, gantikannya dengan senyuman penawar hati di setiap musibah itu. selalulah menyebut Alhamdulillah….Wahai diriku, Allah sayang padamu, dia tahu apa saja keburukan dan kebaikan untukmu, jadi terimalah seadanya takdir PenciptaMu itu. Yakini dan berdoa agar diberikan terbaik dalam hidupmu dan itulah yang terbaik apabila terjadi sesuatu ketetapan.

Ya Allah, adakah aku ini terlalu jujur, terlalu baik, terlalu setia, terlalu memberi, terlalu menerima seadanya, terlalu sabar dengan apa pun yang manusia lemparkan padaku, terlalu simpati dan terlalu mudah memaafkan…namun tiadakah sedikit kebahagiaan buatku. Kusadari diri ini penuh dosa, penuh kesalahan dan kekhilafan. setiap waktu ku ingin insafi diri…ku sadar ku tak layak utk syurgaMu, namun kuharapkan mahgfirah dan kasihsayangMu selalu ada dihatiku. Ya Allah, Adakah karena kebaikan itu aku tak mampu memiliki setetes kebahagiaan dalam hati ini. Ku Cuma inginkan sedikit dan setetes kebahagian itu akan terbit utkku satu hari nanti. Walau hanya setetes, aku amat menghargainya wahai Pencipta hati.
“Wahai Pencipta hati, aku redho akan takdirMu. Di sebalik ini semua aku bersyukur padaMu Ya Rabbi. Syukur ku panjat atas segalanya. Aku kini mengerti… sifat sebagai hambaMu, aku sekedar berusaha, sabar… dan jangan sekali berputus asa, segala ujian dan keputusan hanya Allah yang berhak memutuskan dan mengetahui yang terbaik untuk diri setiap manusia. Jalan terakhir hanya berDOA. DIA Maha Tahu apa yang berlaku dihadapan sana. Cuma.. bagaimana kita ingin menghadapi dugaan hati selepas sesuatu hajat kita tidak kesampaian. Ya Allah! Lemahnya diriku ini rupa-rupanya.

Ya Allah, hakikatnya cinta Mu adalah cinta segala-galanya. Tetapi bisikan syaitan telah mengoda dan mengalihkan cinta ini agar jauh dariMu. Ya Allah, ku tak seteguh siti khadijah, tak sesuci cinta Rabiatul Adawiyah dan sekental iman siti Asiah. Namun ku ingin mati di saat cintaku satu hanya untukMu. Mati dalam perjuangan mendapatkan redhoMu. Terlalu sukarnya mengapai impian itu…

Buat insan yang pernah memberi dan menerima kenangan bersamaku atau bersama insan-insan lain, sesungguhnya kenangan suka atau duka itu adalah sebuah ujian dari Allah utk hati kita. Segala emosi yang lahir adalah merupakan dugaan untuk hati. Kadang saat kita teruji syaitan telah memainkan jarum menyalakan suasana, dan di saat itu kita terlupa. Astaghfirullahal’azim..sesungguhnya aku telah menzalimi diri sendiri. Wahai diriku, janganlah kecewa atau putus asa, orang beriman apabila terlupa ia akan segera kembali kepada Tuhan, itulah fitrah kejadian manusia….jadikanlah esok adalah hari yang terbaik untuk ku bina hati yang baru bersamaMu.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan bolehjadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah :216)

“Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.” – (Surah At-Taubah :129)

petikan dari novel terbaru cahayakuiman
gambar copi paste dr danang kawantoro II

4 Comments (+add yours?)

  1. setyawan budi utama
    Sep 22, 2011 @ 21:19:10

    aku mencoba mencari tuhan tapi belum kutemukan tapi yang aku temukan seorang muslimah yang dekat dengan tuhan, mungkin anda bisa menuntunku menemukan tuhanku. salam hormat

    Reply

    • rhinie
      Sep 24, 2011 @ 13:58:39

      Tuhanku adalah Allah, Dia ada dihati ini… Bila kita merasa dekat denganNYA maka Allah akan sangat dekat dengan kita.. Bila kita jauh dariNya maka Allah akan menjauh dari kita. Insya Allah saya bisa bantu semampu yg saya bisa.. saya juga manusia yang masih banyak belajar..

      Reply

  2. ¤ HILAL ALIFI
    Feb 05, 2011 @ 09:23:47

    renungan yang bagus. semoga cepat rampung…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: